CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Rabu, 2 Februari 2011

Bicara Rindu 12

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته


Alhamdulillah , Segala Puja – Puji hanyalah milik Allah Ta’ala semata-mata. Selawat dan salam ke atas Baginda Rasulullah s.a.w, ahli keluarga baginda yang suci, para sahabat yang kesemua mereka itu merupakan golongan yang amat mulia, para ulama’ yang mukhlisin , para mujahidin di Jalan Allah Ta’ala dan seluruh muslimin. Amin.


Kerana rasa kasih yang menggunung disamping ingin memujuk, dengan qudrat dan iradat Allah, tanpa disangka dan tidak dalam rancangan, hanya detik dalam hati sanggup mak memandu dari Shah Alam ke Bangi.


Dengan tak tahu jalan, tak ada petunjuk, hanya ilham dari Allah, terus memandu mencari embunnya yang merajuk. Apabila telah tiba destinasi,baru mak telefon memberikan khabar.


Kerana apa mak buat begitu?

Adakah kerana bisikan syaitan untuk memenuhi tuntutan nafsu rindu?

Tidak ada apa yang mendorong mak buat itu ini selain dari rasa gerak hati yang dipimpin. Setiap langkah perjalanan kasih ini, mak mohon petunjuk dan perlindungan dari Allah agar tidak dalam bisikan syaitan dan iblis laknatullah.


Anak mak tetap hidup di dalam hati mak, berbicara dan hadir di depan mata. Atas kehendak siapa?



Melihat orang yang di bawah, jangan lihat ke atas

Ketenangan jiwa akan diperoleh jika kita senantiasa bersyukur atas segala pemberian Allah meskipun tampak sedikit.

Rasa syukur itu akan muncul apabila kita senantiasa melihat orang yang keadaannya lebih rendah daripada kita, baik dalam hal kebendaan, kesihatan, rupa, pekerjaan dan pemikiran.

Betapa banyak di dunia ini orang yang kurang beruntung. Rasa syukur itu selain mendatangkan ketenangan jiwa, juga ganjaran daripada Allah.




Aku tetap sayang,
Kembara Samudera Qaseh.

1 ulasan:

Mak berkata...

MSA